27 Agustus 2011

Yah,... Inilah Aku

Diatas langit masih ada langit,...
Pantaskah ku banggakan diri yang tak lebih tinggi dari atap rumahku ?


Begitu mudah lidah ini berucap kata
Lalu ku tebarkan dengan penuh pesona
Namun nyata, tindakanku taklah selihai ucapanku
Terkadang sepucuk khilaf membuatku malu
Munaf, naif, itulah ciri khasku






Duh Gusti ...
Jika benar disini aku sedang belajar
Aku ingin belajar bisa merasa
Bukan sekedar merasa bisa


8 Comment:

  1. puisi yang bagus, bro.
    dan terimakasih atas sebuah perenungan, sejujur saya merasa malu dengan diri saya.
    maaf jika yang tangkap salah, maklum saya masih berlajar menangkap maksud dari kata.

    BalasHapus
  2. catatan sederhana yang kaya :)

    keep writing masbro.

    BalasHapus
  3. tersentuh saya membacanya.!

    tafakur itu bertujuan buat muhasabah.! dan tafakurmu ini membuatku kembali bertanya2 ttg makna aku sebagai hamba yg bahkan tak tinggi dr rumahku sendiri (seperti katamu).

    keep poting saudaraku.

    BalasHapus
  4. Kata2 penuh makana,, sejenak merenungkan, siapa diri kita sebenarnya..ok nice pst sob,makasih ya ..salam

    BalasHapus
  5. bener sob!di atas langit masih ada langit!semoga kita termasuk orang yang selalu memperbaiki diri sob!Amin

    BalasHapus
  6. salam, selamat minal aidzin wal faidzin.

    BalasHapus
  7. Singkat,padat,dan buatku tak berkutik..Dan memaksa untuk instropeksi melihat k dalam diri sendiri dan bertanya, who am i?...

    Selamat Idul Fitri 1432H
    Mohon Maaf Lahir dan Batin

    BalasHapus
  8. jgn pernah merasa bisa, tapi bisalah merasa. sya lupa versi jowo-nya apa. tp membaca ini benar2 mengingatkan pda dosen sya jaman ngampus dulu. :D

    nice post, singkat menjitak.
    #eh, ada yah istilah begitu? wkwkkwkwk

    oyew, happy ied mubarak..
    maaf lahir bathin sodara. :D

    BalasHapus

Please comment, kritik, or sarannya! Trims ^_@